Amaliah Agama, Prestasi Ilmiah, Kesiapan Hidup

Amaliah Agama, Prestasi Ilmiah, Kesiapan Hidup
Al Hikam Malang Jl. Cengger Ayam 25 : Pesantren Mahasiswa yang Santri & Santri yang Mahasiswa

Monday, August 29, 2011

Tanya Jawab Seputar Puasa Syawal dan Mengkodho' Puasa Ramadhan

Antara Puasa Syawal Dan Hutang Puasa Ramadhan

******************************

Tanya:”Assalamu’alaykum Wr Wb, mas..”
Jawab:”Wa’alaykumsalam Wr Wb. Ada yg bisa saya bantu?”
T:”Kita ketemu lagi ya? Begini…saya mau tanya tentang puasa Syawal”
J:”Iya…kita ketemu lagi di bulan Syawal. Silakan bertanya, semoga saya bisa membantu?”
T:”Puasa Syawal itu berapa hari ya? Saya agak lupa, 6 hari atau 7 hari?”
J:”Berdasarkan contoh dari Rasululloh SAW, puasa Syawal dilakukan selama 6 hari.”
T:”Kok 6 hari? Kenapa bukan 7 hari? Kan biar pas dari Senin sampai Minggu.”
J:”Jadi begini. Puasa Syawal melengkapi puasa Ramadhan yg baru kita lakukan. Dalam sebuah hadits disebutkan bahwa barangsiapa puasa Ramadhan lalu diikuti puasa Syawal selama 6 hari, ibaratnya dia sudah berpuasa selama setahun penuh.”
T:”Waaahhh…hebat sekaliiii…tapi saya kok jadi bingung. Kok bisa dihitung selama setahun ya?”
J:”Perhitungannya begini. Amal ibadah dihitung 10x, sehingga 1 bulan puasa Ramadhan = 10 bulan puasa. Lalu 6 hari puasa Syawal = 60 hari puasa = 2 bulan puasa. Total 10 + 2 bulan = 12 bulan berpuasa.”
T:”Ooo…begitu yaa..? Ada hadits atau dalilnya ga mas? Saya bukannya tidak yakin, tapi biar lebih sreg.”
J:”Ini dalilnya. “Barangsiapa berpuasa Ramadhan (penuh) lalu diikuti dengan berpuasa enam hari dalam bulan Syawal maka dia seperti berpuasa setahun penuh. (HR. Muslim)”
T:”Lalu, mas…bagaimana sih pelaksanaan puasa Syawal itu?”
J:”Sama seperti puasa2 pada umumnya. KIta berpuasa selama 6 hari di bulan Syawal.”
T:”Apakah mesti berturut-turut? Maksud saya, langsung puasa dari Senin - Sabtu?”
J:”Tidak perlu dilakukan berturut-turut. Yang penting dilakukan di bulan Syawal.”
T:”Istri saya ingin berpuasa Syawal, tapi dia masih punya hutang puasa Ramadhan. Bagaimana dong? Mana yang mesti didahulukan?”
J:”Saya sendiri punya pendapat silakan lakukan puasa yg bisa istri anda lakukan. Jika ingin puasa Syawal dulu, silakan. Jika ingin melunasi hutang puasa Ramadhan dulu, boleh juga…malah lebih baik.”
T:”Ya…saya mengerti. Lebih baik melunasi hutang Ramadhan dulu baru Syawalan ya? Karena puasa Ramadhan itu WAJIB sedang puasa Syawal itu SUNNAH. Bukan begitu mas?”
J:”Ah, anda tepat sekali. Memang itu maksud saya. Hanya saja, kita tidak bisa ’saklek’ begitu.”
T:”Saklek bagaimana? Saya kok tidak mengerti…”
J:”Jadi begini. Puasa Syawal, sesuai penjelasan di atas, MESTI dilakukan di bulan Syawal. Waktunya pendek. Sementara kaum perempuan dalam sebulan itu akan mendapatkan haid/mens selama 7-10 hari. Dengan demikian makin pendek waktu yg dimiliki kaum perempuan.”
T:”Lalu? Lalu?”
J:”Dari penjelasan dan logika itu, saya sendiri TIDAK MELARANG istri saya untuk Syawalan dahulu baru kemudian melunasi hutangnya di bulan-bulan berikutnya.”
T:”Jadi, bagaimana kesimpulannya mas?”
J:”Kesimpulannya:
1. Puasa Syawal, selama 6 hari, dilakukan HANYA DI BULAN SYAWAL
2. Boleh tidak dilakukan berturut-turut
3. Bagi kaum perempuan, sebaiknya lebih baik lunasi dulu hutang puasa Ramadhan baru Syawalan. Tapi menurut saya, sah-sah saja jika hendak Syawalan terlebih dahulu, baru melunasi hutang Ramadhan. Penyebabnya karena waktu Syawal hanya sebentar (hanya 1 bulan).”
T:”Tapi mas…saya kok lebih sreg lunasi hutang Ramadhan baru Syawalan. Ibaratnya, kok ngejar yg sunnah dulu sementara yg wajib malah ditunda? Saya malah punya pikiran, eh, analogi begini. Bagaimana kita sholat sunnah bada’ Isya (yg sunnah) sementara kita belum sholat Isya (yg wajib)?”
J:”Betul sekali. Itu sebabnya, silakan pilih dan tetapkan keyakinan anda. Jika anda, eh, istri anda yakin bahwa dia hendak melunasi Ramadhan dulu baru Syawalan ya monggo. Mau Syawalan dulu, seperti istri saya, juga monggo. Intinya: JANGAN MEMPERSULIT diri sendiri..”
T:”Ok mas…terima kasih…”
J:”Sama-sama…”
T:”Wassalamu’alaykum wr wb…”
J:”Wa’alaykumsalam wr wb. Oya, Taqabalallahu minna wa minkum. Shiyaamana wa shiyaamakum. Minal ‘aidin wal faizin. Maaf lahir dan batin ya mas?”
T:”Oya ya…sama-sama mas…aamiin…”
J:*salaman dg mas T*

No comments:

Post a Comment