Monday, May 12, 2014

EVALUASI PRINSIP TES INDO

Mahasiswa PascaSarjana UIN Maliki Malang
Mei 2014
Eko Nazrul


A.  PENDAHULUAN
Setiap kegiatan belajar harus diketahui sejauh mana proses belajar tersebut telah memberikan nilai tambah bagi kemampuan siswa. Salah satu cara untuk melihat peningkatan kemampuan tersebut adalah dengan melakukan tes. Tes sebagai alat penilaian adalah pertanyaan-pertanyaan yang akan diberikan kepada siswa untuk mendapat jawaban dari siswa dalam bentuk lisan (tes lisan), dalam bentuk tulisan (tes tulisan), atau dalam bentuk perbuatan (tes tindakan).
Ada beberapa prinsip dasar yang perlu dicermati di dalam menyusun tes hasil belajar agar tes tersebut dapat mengukur tujuan instruksional khusus untuk mata pelajaran yang telah diajarkan, atau mengukur kemampuan dan keterampilan peserta didik yang diharapkan, setelah mereka menyelesaikan suatu unit pengajaran tertentu. Pertama, tes hasil belajar harus dapat mengukur secara jelas hasil belajar yang telah ditetapkan sesuai dengan tujuan instruksional. Kedua, butir-butir tes hasil belajar harus merupakan sampel yang representative dari populasi bahan pelajaran yang telah diajarkan, sehingga dapat dianggap dapat mewakili seluruh performanceyang telah diperoleh selama pesrta didik mengikuti suatu unit pengajaran. Ketiga, bentuk soal yang dikeluarkan dalam tes hasil belajar harus dibuat bervariasi. Keempat, tes hasil belajar harus didasain sesuai dengan kegunaannya untuk memperoleh hasil yang diinginkan. Kelima, tes hasil belajar harus memiliki realibilitas yang dapat diandalkan. Keenam, tes hasil balajar disamping harus dapat dijadikan alat pengukur keberhasilan belajar siswa, juga harus dapat dijadikan alat untuk mencari informasi yang berguna untuk memperbaiki cara belajar siswa dan cara mengajar guru itu sendiri. Oleh sebab itu, pada makalah ini akan dibahas mengenai prinsip-prinsip pengembangan tes, khususnya pada tes obyektif secara detail dan jelas.
B.  PEMBAHASAN
1.   TesObyektif
Tesobyektifadalahjenisteshasilbelajar yang terdiridaributir-butirsoal (items) yang dapatdijawabolehsiswadenganmemilihsalahsatu (ataulebih) di antarabeberapajawaban yang telahdipasangkanpadamasing-masing items. Tes Objektif ialah tes yang dapat diskor secara objektif. Dalam penggunaan tes objektif ini jumlah soal yang diajukan jauh lebih banyak daripada tes esai. Kadang-kadang untuk tes ini yang berlangsung selama 60 menit dapat diberikan 30-40 buah soal.
Prinsip umum untuk tes objektif, antara lain :
a.    Tiap bentuk dari tes objektif harus didahului dengan penjelasan atau suruhan, bagaimana cara mengerjakannya
b.   Penjelasan atau suruhan itu harus diusahakan jangan terlalu panjang, tetapi jelas bagi yang menjawabnya (disesuaikan tingkat sekolah dan kecakapan bahasa anak)
c.    Jangan menyusun item secara langsung menjiplak dari buku karena hal demikian hanya memaksa sang anak untuk menghafal,tanpa merangsangnya untuk berpikir
d.   Jauhkan kesulitan membaca dan tingkat kosakata item tes secara sederhana
Cara terbaik adalah untuk menghindari struktur kalimat yang kompleks atau kata-kata yang tidak penting dan sulit dapat mencegah siswa dari menampilkan apa yang mereka ketahui tentang isi item untuk menilai. Kosakata yang digunakan harus sesuai dengan tujuan dari instruksi, tetapi kosa kata umum jelas harus dihindari. Kosakata item tes secara sederhana, kalimat item tidak perlu bertele-tele dan kompleks, dan kata-katamerusak, sehingga menyebabkan tes sulit untuk dipahami.
e.    Pastikan setiap item memiliki jawaban yang benar atau tunggal terbaik 
          Biasanya, pernyataan yang bersifat kontroversial tidak membuat item tujuan yang baik, meskipun ada contoh ketika pengetahuan tentang sudut pandang yang berbeda tentang isu-isu kontroversial mungkin penting. Ketika hal ini terjadi, item tersebut harus dengan jelas menyatakan pendapatnya yang akan digunakan sebagai dasar untuk jawabannya.
f.    Setiap item berkaitan dengan aspek lingkup yang dipelajari, bukan dengan hal sepele
         Kadang-kadang, guru dan konstruktor tes lain mencoba untuk meningkatkan kesulitan item dengan mendasarkan pada hal yang sepele, seperti isi dari catatan kaki atau fakta terisolasi.
g.   Harus diteliti jangan sampai item yang satu mempermudah atau mempersukar yang lain (terutama dalam Multiple Choice)
h.   Pastikan setiap item independen
         Jawaban untuk satu item tidak harus diminta sebagai syarat untuk menyelesaikan item berikutnya. Setiap siswa harus memiliki kesempatan yang adil pada setiap item sendiri. Dalam contoh, ditunjukkan berikutnya, orang yang tidak tahu jawaban item pertama tidak mungkin untuk mendapatkan yang kedua yang benar kecuali dengan menebak dengan beruntung.
i.     Hindari penggunaan pertanyaan trik
Item objektif cenderung item trick ketika siswa harus memilih satu kata atau nomor dari kalimat yang tampaknya berfokus pada titik yang sama sekali berbeda. Pertanyaan trik cenderung menyesatkan siswa baik yang mencoba untuk fokus pada makna pernyataan daripada untuk memeriksa setiap kata.
j.     Pastikan masalah yang diajukan adalah jelas dan tidak ambigu
Setiap item yang diberikan harus jelas dan tidak memiliki banyak pengertian atau tafsiran, karena menyebabkan sulit memahami siswa terhadap tes yang diberikan. Namun, memang benar bahwa ambiguitas pernyataan dan makna adalah kesalahan yang paling meresap dalam item tes objektif.
2.   PenggolonganTesObyektif
a.   Benar-Salah Items
Tes obyektif bentuk true-false adalah salah satu bentuk tes obyektif dimana butir-butir soal yang diajukan dalam tes hasil belajar itu berupa pernyataan, pernyataan ada yang benar dan ada yang salah.Siswa diminta untuk menentukan pendapatnya mengenai pertanyaan pertanyaan yang menjadi isi dari setiap soal. Tes benar-salah mengandung banyak popularitas untuk objektivitas dalam penilaian dan kemudahan konstruksi.
Tes benar-salah tidak dianggap oleh spesialis pengujian untuk menjadi metode menilai kinerja siswa, karena sulit untuk menulis item yang tidak terlalu sulit atau terlalu mudah atau item yang tidak begitu jelas atau rumit yang memberikan penilaian yang buruk dari pengetahuan. Pendekatan ini cocok untuk hanya kisaran terbatas tujuan, dan dalam banyak bidang tidak ada laporan, kecuali untuk sepele, yang dapat dikatakan jelas benar atau salah.
Item benar-salah paling cocok diterapkan untuk pengetahuan yang kategoris, karena pernyataan merupakan item muncul dalam isolasi, tanpa kerangka acuan, penilaian tentang kebenaran atau kesalahan sulit. Memberikan konteks yang cukup untuk menghilangkan ambiguitas sering mengarah ke item yang terlalu bertele-tele, sehingga menyebabkan meningkatnya beban/sulit membaca.
Kelebihan True-False Items :
§  Muda dan cepat dalam menilai
§  Waktu mengerjakannya cepat
§  Penilaiannya objektif
§  Mudah menyusun
§  Mencakup bahan yang luas dan tidak banyak memakan tempat karena biasanya pertanyaann-pertanyaannya singkat
Kelemahannya :
§  Membutuhkan waktu yang relatif lama dalam menyusun soalnya daripada tes esai
§  Kemungkinan mengira-ngira jawaban besar
§  Sulit menyusun pernyataan (soal) agar benar atau hanya salah
§  Kurang dapat membedakan murid yang pandai dari murid yang kurang pandai.
§  Reliabilitasnya rendah

PrinsipUntuk Menulis True-False Items
Meskipun format item yang benar-salah memiliki keterbatasan yang serius dan penggunaannya tidak dianjurkan, ada beberapa aturan yang diterapkan sehingga menghasilkan yang lebih baik item benar-salah.
1)   Pastikan item yang jelasdan pasti benar atau salah
2)   Hindari penggunaan penentu tertentu atau pernyataan yang memenuhi syarat
Laporan yang mencakup kata-kata seperti semua, tidak pernah, tidak, selalu, dan istilah lainnya termasuk semua merupakan generalisasi luas sehingga mereka cenderung palsu. Laporan berkualitas melibatkan istilah seperti biasanya, kadang-kadang, dalam kondisi tertentu, dan mungkin cenderung untuk menjadi kenyataan. Tes ujian yang bijaksana mengetahui hal ini dan akan menggunakan isyarat tersebut untuk mendapatkan kredit untuk pengetahuan yang tidak dimiliki, sehingga mengurangi validitas skor tes sebagai indikasi pengetahuan.
3)   Hindari istilah ambigu dan tak terbatas derajat atau jumlah
4)   Hindari penggunaan pernyataan negatif terutama berganda
Telah diketahui selama bertahun-tahun (Wason, 1961; Zern, 1967) bahwa waktu yang dibutuhkan untuk menjawab magang negatif dinyatakan lebih besar dari yang dibutuhkan untuk setara item yang dinyatakan positif. Selain itu, lebih banyak kesalahan yang dibuat dalam menanggapi negatif diutarakan item. Artinya, siswa cenderung kehilangan barang karena mereka mengalami kesulitan dengan kata-kata bukan karena mereka tidak memiliki informasi yang diperlukan untuk menjawab dengan benar.
Kedua Wason dan Zern digunakan pasang pernyataan seperti "36 bukan bilangan genap" dan "36 adalah angka ganjil". Pernyataan negatif memerlukan terlibat, proses kebalikan dari penalaran untuk melepaskan makna dan semantik lebih sulit. Selain itu, siswa di bawah tekanan waktu pemeriksaan mudah mengabaikan negatif. Negatif ganda hadir masalah lebih besar dari interpretasi.
5)   Batasi pernyataan benar atau salah dengan ide tunggal
6)   Usahakan jumlah butir soal True-False sama panjangnya
Dalam hal ini hendaknya jumlah butir soal sama panjangnya dan pola jawaban tidak bersifat teratur. Misalnya : B-S-S, S-B-S, atau SS-BB-SS-BB-SS
7)   Sertakan kira-kira jumlah yang sama pernyataan yang benar sebagai pengecoh
Guru kadang-kadang tergoda untuk memasukkan pernyataan lebih benar dari yang palsu karena kekhawatiran mereka bahwa siswa akan mengingat pernyataan palsu dan karenanya harus belajar isi kursus yang salah.
8)   Hindari item yang masih bisa diperdebatkan
9)   Hindarilah kata-kata yang menunjukkan kecenderungan memberi saran seperti yang dikehendaki oleh item yang bersangkutan misalnya: semuanya, tidak selalu, tidak pernah, dan sebagainya.

Variasi dalam Format Benar-Salah Items
Beberapa variasi dalam format item benar-salah sebagai cara untuk meningkatkan pengembangan tes true-false. Tujuannya adalah sebagai berikut : (1) mengurangi ambiguitas item, (2) mengurangi efek menebak pada nilai, dan (3) memberikan informasi yang lebih spesifik tentang berapa banyak siswa tahu
1)   Menggarisbawahi kata atau klausa dalam pernyataan
Variasi ini adalah paling sederhana, dan digunakan untuk mengurangi ambiguitas dengan memfokuskan perhatian peserta ujian pada bagian yang paling penting dari pernyataan itu. Menggarisbawahi juga memungkinkan penggunaan pernyataan yang lebih kompleks.
2)   Mewajibkan siswa untuk mengoreksi pernyataan palsu
3)   Mendasarkan item benar-salah pada materi stimulus tertentu yang disediakan bagi siswa
Item benar-salah cenderung paling efektif dan paling berguna ketika mereka didasarkan pada materi stimulus tertentu seperti grafik, peta, grafik, tabel, atau bacaan. Dalam situasi ini, peserta ujian diperintahkan untuk menanggapi item hanya dalam hal materi yang diberikan, menyediakan mereka dengan kerangka acuan yang didefinisikan lebih baik. Benar-salah dapat secara efektif digunakan untuk menilai pemahaman, interpretasi, ekstrapolasi, dan penalaran logis, jika bahan stimulus yang tepat digunakan dan item yang ditulis untuk memperoleh kemampuan ini, sebagai contoh menunjukkan.
4)   Adanya pengelompokan item
b.   Pilihan Ganda(Multiple Choice)
Multiple choice test terdiri atas suatu keterangan atau pemberitahuan tentang suatu pengertian yang belum lengkap. Dan untuk melengkapinya harus memllilih satu dari beberapa kemungkinan jawaban yang telah disediakan.Pada dasarnya, soal bentuk pilihan ganda ini adalah soal bentuk benar salah juga, tetapi dalam bentuk jamak. Testee diminta membenarkan atau menyalahkan setiap item dengan tiap pilihan jawab. Kemungkinan jawaban itu biasanya sebanyak tiga atau empat buah, tetapi adakalanya dapat juga lebih banyak.
Item pilihan ganda adalah yang paling fleksibel dari jenis item obyektif. Hal ini dapat digunakan untuk menilai pencapaian salah satu tujuan pendidikan yang dapat diukur dengan kertas dan pensil tes, kecuali berkaitan dengan keterampilan tertulis, orisinalitas, dan kemampuan untuk mengatur respon.
Sayangnya, tidak semua item pilihan ganda yang berkualitas tinggi, karena membutuhkan banyak waktu dan keterampilan untuk menulis item yang baik. Salah satu karakteristik penting dari item pilihan ganda adalah bahwa pilihan tunggal dapat diubah atau diganti. Penulis tes, dengan mengubah distraktor, memiliki fleksibilitas dalam menyesuaikan kesulitan item tes. Tes kemudian dapat dibangun untuk tingkat kesulitan yang optimal, sehingga memaksimalkan kapasitas untuk membedakan tingkat pengetahuan antara mereka yang mengambil tes.
Kelebihan tes multiple choice  :
§  Lebih fleksibel dan efektif
§  Mencakup hampir seluruh bahan pelajaran
§  Tepat untuk mengukur penguraian informasi, perbendaharaan kata-kata, pengertian-pengertian, aplikasi prinsip, rumus, serta kemampuan untuk menginterpretasikan data
§  Koreksi dan penilaiannya mudah
§  Obyektif
§  Dapat dipakai berulang-ulang
Kelemahan :
§  Sulit serta membutuhkan waktu yang lama dalam menyusun soalnya
§  Tidak dapat dipakai untuk mengukur kecakapan siswa dalam mengorganisasikan bahan.
STEM
OPTION
Pernyataan
Kunci Jawaban
Pertanyaan
Bukan Kunci Jawaban
Pernyataan dan Pertanyaan
Distractor / Jawaban Pengecoh

Prinsip Penyusunan TesMultiple Choice
Pengembangan tes yang baik membutuhkan alokasi jumlah yang cukup waktu, perencanaan yang tepat, kepatuhan terhadap seperangkat aturan yang digunakan untuk menyusun tes. Aturan dan prinsip dalam mengembangkan tes multiple choice agar lebih baik adalah sebagai berikut :
1.   Pastikan soal item jelas merumuskan masalah dengan jelas dan spesifik
2.   Item soal harus disajikan sesingkat mungkin pilihan
3.   Inti permasalahan harus ditempatkan pada pokok soal / stem
Contoh :
Pulau yang terpadat penduduknya di Indonesia adalah pulau …
a.   Sumatera                                 d. Sulawesi
b.   Jawa                                        e. Bali
c.   Kalimantan
4.   Hindari pengulangan kata-kata yang sama dalam pilihan
Contoh :
Pulau yang terpadat penduduknya di Indonesia adalah …
a.      Pulau Sumatera                     d. Pulau Kalimantan  
b.     Pulau Sulawesi                      e. Pulau Bali
c.      Pulau Jawa
5.   Hindari rumusan kata yang berlebihan (padat & jelas, tanpa kata berbunga)
Contoh :
Pulau yang terpadat penduduknya di Indonesia sehingga sukar untuk meningkatkan produksi pangan adalah pulau ….
a.   Sumatera                                 d. Sulawesi
b.   Jawa                                        e. Bali
c.   Kalimantan
6.   Kalau pokok soal merupakan pernyatan yang belum lengkap, maka kata-kata yang melengkapi harus diletakkan pada ujung pernyataan, bukan di awal / tengah kalimat
Contoh Salah:
Menurut De Bakey…adalah penyebab penyakit penyempitan pembuluh darah
a.   Kolesterol
b.   Merokok
c.   Trigliserida
Contoh Benar :
Menurut De Bakey, penyakit penyempitan pembuluh darah disebabkan oleh.....
7.   Hindari penggunaan kata-kata teknis/ ilmiah/ istilah yang aneh, kecuali bila terminologi tersebut yang menjadi persoalan
Contoh yang kurang baik :
Apakah kritik utama psikolog terhadap tes?
a.   Tes menimbulkan anciety
b.   Tes selalu disertai cultural bias
c.   Tes hanya mengukur hal-hal yang trivial
d.   Tes tergantung pada kemampuan kognitif guru
Contoh yang lebih baik :
a.   Tes menimbulkan rasa cemas
b.   Tes sangat tergantung pada nilai budaya tertentu
c.   Tes mengukur hasil belajar yang tidak penting 24
8.   Semua pilihan jawaban harus harus homogen dan dimungkinkan sebagai jawaban yang benar
Contoh :
Siapakah diantara nama berikut ini yang menemukan telepon....
a.   Bell                                          d. Edison
b.   Marconi                                   e. Pasteur = sebaiknya diganti dg nama sejenis
c.   Morse
9.   Hindari menggunakan pilihan "Semua yang di atas benar“ atau “salah”
Contoh :
a.   .........                                       c. A dan B benar
b.   .........                                       d. Semua Benar / Semua salah
10.    Pokok soal sedapat mungkin dalam pernyataan positif, jika terpaksa menggunakan pernyataan negatif maka kata negatif tersebutdigarisbawahi atau ditulis tebal
Dalam kaitan ini, Hopkindan Antes memberikan petunjuk yang lebih rinci dan praktis dalam menyusun tespilihan ganda, yaitu:
a.    Definisikan tugas-tugas dalam stem secara jelas
b.   Tulisalternatif jawaban pada akhir pertanyaan
c.    Tempatkan sebanyak mungkin kata-kata dalam stem
d.   Hindari penggunaan kata-kata negatif
e.    Hindari stemyang mengarah pada alternatif jawaban yang salah atau benar\
f.    Buat alternatifjawaban yang paralel
g.   Hindari jawaban “semua di atas”,
h.   Buat alternatif jawaban sama panjang
i.     Buat pengecoh yang masuk akal
j.     Kontrol tingkat kesulitan soal sehingga persentase jawaban benar kira-kira separuhnya
k.   letakkan jawaban benar secara acak
l.     usahakan (Hopkin dan Antes, 1990: 185-191).[1]
VariasidalamFormat Multiple Choice
Ada beberapa variasi dalam format multiple choice. Salah satu variasi yang biasa digunakan adalah matching item yang akan dibahas di sesi tersendiri. Disini akan disebutkan dua variasi lainnya yang terkadang digunakan.
a.      Kompleks multiple choice yaitu pilihan ganda yang mengkombinasikan pilihan-pilihan sebagai jawabannya.
Contoh: Lihatlah aktivitas proses masakan berikut!
1.     Ibu rumahtangga membuat jelly dan menjualnya di kampugnya.
2.     Tukang daging membuat sosis daging dan hanya menjualnya di Negara bagian Maryland.
3.     Pengolah makanan membuat jelly di California dan menjualnya di New York.
4.     Rumah jagal di Chicago mengirim daging ke 50 negara bagian.
5.     Penanam pohon jeruk memproduksi jeruk di Florida dan mengirimnya ke Negara bagian timur.
Aktivitas mana yang menjadi persoalan regulasi dan supervisi Administrasi Makanan dan Obat-obatan U.S?
a.      Hanya 2 & 4
b.     Hanya 3 & 5
c.      Hanya 3, 4, dan 5
d.     Hanya 1, 3, dan 5
e.      Semua benar
b.     Memasangkan statemen pada stimuli. contoh;
Soal 1 sampai 3 dipasangkan dengan pernyataan yang ada. Bacalah tiap pernyataan dengan baik. Tandai pada lembar jawabanmu;
a.      Jika poin I lebih ringan dari poin II
b.     Jika poin II lebih ringan dari poin I
c.      Jika poin I sama dengan poin II
d.     Jika poin I dan II benda logam

1.     I:  buku                     (a)
II: bangku
2.     I: kursi                      (b)
II: pensil
3.     I: gunting                  (d)
II: mobil

c.    Soal Mencocokkan (Matching Test)
Karakteristik yang membedakan soal pencocokan dari multiple choice ialah terletak pada berapa permasalahan yang jawabannya harus ditarik dari satu daftar kemungkinan jawaban. Matching item sangat sering digunakan untuk menilai  informasi faktual seperti arti istilah, tanggal kejadian, prestasi orang, simbol untuk unsur kimia, dan pengarang buku. Keistimewaan dari gambar/figur itu bisa dinomori dan yang diuji bisa diminta untuk mencocokkan nama, fungsi dan sebagainya pada beberapa nomer di figur. Tipe soal ini bermanfaat dalam tes yang berhadapan dengan studi skill, sains, atau teknologi. Contoh: seperti soal-soal yang mewajibkan siswa biologi untuk mengidentifikasi struktur sel.
Ketika ada kebutuhan untuk menilai kemampuan siswa untuk membuat asosiasi, matching item lebih efektif digunakan dari pada multiple choice. Kekurangan utama dari pendekatan ini adalah bahwa ia hanya cocok untuk mengukur asosiasi, tidak untuk mengukur level pemahaman. Agar bermanfaat, matching item, sebagaimana tes lainnya, harus dibuat dengan hati-hati. Matching item yang dibuat kurang baik bisa menjadi alat pengukuran yang dangkal dan di luar tes yang dibuat untuk diukur.

Saran Menulis Soal Pencocokan Yang Lebih Baik
1.     Kumpulan pernyataan harus homogen.
2.     Set soal relatif singkat. Jumlah  soal sampai 5 atau 6 akan membuat lebih mudah untuk menjaga konten yang homogen.
3.     Mintalah siswamemilihjawabandari kolomdengan stetemenyang lebih singkat. Hal ini karena kolom jawaban akan dibaca seluruh waktu oleh siswa dan itu butuh sedikit waktu untuk membaca stetemen yang pendek ketimbang yang lebih panjang.
4.     Gunakanjuduluntuk setiap kolomyang secara akurat menggambarkanisinya.
5.     Memiliki lebih banyak pilihanjawabandibanding jumlahmasukanyang harus dicocokkan, kecuali pilihan jawaban bisa digunakan lebih dari sekali.
6.     Mengaturpilihan jawabandalam urutan logis. Siswa yang tahu jawabannya akan dengan mudah menemukannya dengan mudah, sehingga juga akan mengurangi waktu yang diperlukan untuk menemukan jawabannya.
7.     Tentukan dalam petunjuk untuk memcocokkan dan apakah pilihan jawaban bisa digunakan satu kali atau tidak.

Menyiapkan Tes Objektif untuk Digunakan.
1.     Siapkan soal lebih dari yang dibutuhkan. Tidak setiap soal yang ditulis akan bagus. Oleh karena itu, sangat perlu untuk memiliki sebanyak soal untuk trayout yang kamu harapkan untuk digunakan dalam ujian akhir yang itu kemudian dibentuk dari soal-soal yang paling bagus.
2.     Koreksi soal dengan hati-hati.
3.     Atur soal-soal dalam tes sehingga mudah dibaca.
4.     Rencanakan tata letak (layout) tes sehingga lembar jawaban yang terpisah bisa digunakan untuk mencatat jawaban.
5.     Kelompokkan soal sesuai format (true-false, multiple choice atau matching) secara bersama.
6.     Di dalam tipe soal, kelompokkan secara bersama soal yang menghadapi konten yang sama.
7.     Atur soal dari yang mudah sampai sulit.
8.     Tulislah petunjuk khusus untuk tiap tipe soal. Petunjuk yang bagus akan memberikan informasi tentang bagaimana peserta ujian mencatat jawabannya, berdasarkan apa mereka memilih jawabannya, prosedur skor yang akan digunakan.
Contoh: Tes MultipleChoice Dan True-false
Direction: Bacalah tiap soal dan tentukan pilihan jawaban yang paling melengkapi penyataan atau jawaban pertanyaan tersebut. Tandai jawabnmu pada lembar jawaban tersendiri. Jangan tandai pada lembar tes. Tunjukkan jawabanmu dengan menggelapkan huruf di lembar jawaban yang cocok dengan jawabanmu; yakni jika menurutmu B adalah jawaban soal no. 1, gelapkan ruang B di baris soal no. 1 di lembar jawaban. Skormu adalah jumlah jawaban yang benar, maka jawablah setiap soal meskipun kamu tidak yakin jawaban yang benar. Pastikan namamu ditulis di lembar jawaban.
Direction:
Bacalah tiap pernyataan berikut dengan hati-hati. Jika semua atau beberapa bagian dari pernyataan salah, lingkari “F” di depan penyataan tersebut. Jika pernyataan tersebut sepenuhnya benar, lingkari “T” di depan pernyataan tersebut. Skormu adalah jumlah jawaban yang benar dikurangi jumlah jawaban yang salah, jadi jangan salah memperkirakan. Jika tidak yakin dengan jawabanmu, abaikan soal tersebut. Pastikan namamu ditulis di tesmu.
9.     Pastikan bahwa satu soal tidak memberikan petunjuk pada jawaban soal yang lain.

Contoh:
-        T F            Mengusap sebagian kepala termasuk rukun wudlu’
-        Yang manakah berikut ini yang termasuk rukun wudlu’?
a.      Membasuh telinga
b.     Mengusap sebagian kepala
c.      Mengusap mata
d.     Berkumur-kumur
10.  Pastikan bahwa jawaban yang benar membentuk pola yang acak. Beberapa pembuat tes mencoba untuk membuat pekerjaan pemberian skor lebih mudah dengan menyusun pola tetap jawaban yang benar. Contoh, pada tes tru-false mereka menggunakan pola berulang seperti T, T, F, F, F, atau dalam multiple choice menggunakan pola A,C, B,D.
11.  Jika ada pola rasional untuk jawaban alternatif, itu harus diikuti..
Memberi Skor Tes Objektif
Prosedur penilaian masih belum komplit meskipun tes sudah dibuat, direproduksi, dan diatur. Tes harus diberi skor dan skor tersebut harus diinterpretasi. Karena itu pengoreksian penting untuk menafsirkan hasil tes. Akan tetapi, skor bisa juga dipengaruhi oleh kesalahan dalam memperkirakan.
Berikut rumus yang biasa digunakan yang berdasarkan pada anggapan bahwa semua jawaban yang salah hasil dari perkiraan. Peserta ujian diharapkan memberikan jawaban yang benar atau mengabaikannya. Dalam rumus ini, soal yang diabaikan tidak dihitung.
                                     W
Corrected score = R -
                         n – 1
Ket.:       R = jumlah soal yang dijawab benar
            W= jumlah soal yang dijawab salah
            n = jumlah pilihan jawaban untuk sebuah pertanyaan.
Contoh;
No.
Jenis tes
n
R
W
Omits
Corrected score
1.
True-false
2
48
20
7
= 48 – 20/(2 - 1)
= 48 – 20/1
= 28
2.
Multiple choice
5
48
20
7
= 48 – 20/(5 - 1)
= 48 – 20/4
= 43

PembahasanTerhadap Rumus Perbaikan Untuk Perkiraan
Rumus perbaikan untuk perkiraan akan dibahas keduanya karena  anggapannya sulit untuk memenuhi dan karena kekurangan pada umumnya melakukan apakah arti melakukan itu, yang mana untuk memperbaiki perkiraan. Rumus itu berdasarkan 2 anggapan: 1. Bahwa semua perkiraan masih samar-samar, dengan masing-masing jawaban mempunyai kemungkinan yang sama untuk dipilih, dan 2. Bahwa setiap hasil jawaban yang tidak benar dari perkiraan, itu berarti seseorang tidak pernah menjawab dasar kesalahan informasi atau salah penandaan lembar jawaban.
Perbaikan mendalam. orang yang melakukan ujian sebaiknya mendapat nasehat yang baik untuk meperkirakan dibawah keadaan ini sebab hukuman memperkirakan adalah lebih sedikit daripada mengharapkan bertambah di dalam skor yang akan bertambah dari memperkirakan.
Faktor-faktor teknik. Segi lain dari rumus perbaikan adalah rumus tidak mengubah tingkatan siswa jika tidak ada pertanyaan -pertanyaan diabaikan.  Hanya saja ketika ada jawaban yang diabaikan adalah hubungan menjadi kurang dari 1.0. dan tetap kemudian tetap pada 90s. kecuali ada transaksi besar dari variable pada nomor dari item yang terabaikan.  Reabilitas dan validitas hanya ditingkatknan oleh perbaikan pada perkiraan jika disana terdapat hubungan positif antara jawaban yang diabaikan dan skor mentah.
Mengapa Rumus Perbaikan Untuk Perkiraan Digunakan
Dorongan penggunaan rumus ini mungkin lebih pada hubungan antara keragu-raguan perkiraan dari pada perbaikan untuk itu. Karena perkiraan secara langsung menyumbang terhadap perbedaan kesalahan. Hal itu mempercayai bahwa penggunaan kekuatan persamaan ini menunbuhkan reliabilitas. Perkiraan pada sebuah tes adalah masalah lebih serius untuk tes kecepatan tinggi atau tes yang mempunyai item hanya dua jawaban pilihan.
Penggunann Analisis Item Untuk Memperbaiki Tes Objektif
Ada beberapa metode yang berbeda dalam melaksanakan analisis item prosedur sederhana untuk melakukan analisis item. Langkah pertama yaitu membuat penggolahan dari jawaban yang telah dibuat pada masing masing item dari sebuah tes- itu berarti , berapa banyak individu mendapatkan masing-masing item yang benar, berapa banyak individu memilih masing-masing  kemungkinan jawaban-jawaban  tidak benar, dan berapa banyak item yang yang di loncati. Kamu harus mempunyai informasi ini dari yang paling tinggi dan paling rendah  bagian dari grup, berdasarkan total skor tes. Dari jenis pengolahan , kamu akan tersedia untuk menjawab beberapa pertanyaan tentang masing-masing item:
1.     Seberaba sulitkah sebuah item?
2.     Adakah perbedaan item antara paling tinggi dan paling rendah skor orang yang melakukan ujian?
3.     Apakah setiap pilihan dipilih oleh beberapa orang yang ujian? Atau  ada beberapa pilihan yang dipilih oleh orang yang ujian?

MenulisItem Tes Essay
Ujian essay mempunyai dua kesulitan. Pertama pengetahuan fakta-fakta sesungguhnya mungkin malu dengan ketersediaan untuk mengatur dan menjadikan satu sebuah jawaban. Kedua tes essay menyita waktu lebih untuk memikirkan jawaban dan menyusun jawaban tertulis daripada memilih jawaban dari bentuk pilihan yang tersedia.
Berbagai pilihan bentuk ujian essay yaitu:
1.     Ujian “open-book”.
2.     Ujian “take-home”
3.     Pertanyaan-pertanyaan belajar(memilih sebagian pertanyaan dari beberapa pertanyaan)
4.     Cheat sheet (Ujian dengan lembaran-lembaran yang mempunyai aturan yang berbeda-beda).

Menulis Pertanyaan Essay
Beberapa prinsip untuk menulis pertanyaan essay yang baik
1.     ketahuilah mental apa yang memproses  kamu ingin untuk monetary sebelum memulai untuk menulis pertanyaan
2.     gunakan materi cerita atau oraganisasi cerita  dari materi di dalam susunan kata sebuah pertanyaan
3.     Memulai pertanyaan essay dengan kata-kata seperti “bandingkan”, “bedakan”,”berikan contoh asli dari”,”jelaskan bagaimana”,”prediksikan yang akan terjadi jika”,”berikan ulasan”,”tunjukkan perbedaan diantara”.
4.     Tulislah pertanyaan  seperti sebuah cara yang mana sebuah tugas itu tuntas dan ditegaskan tidak ambigu untuk orang yang melakukan ujian.
5.     Pertanyaan berkaitan dengan isu kontroversial akan menanyakan untuk apa dan bisa dievaluasi di dalam istilah dari presentasi keterangan dari sebuah posisi, daripada posisi yang di ambil.
6.     Menyesuaikan panjang dan kerumitan dari sebuah pertanyaan dan jawaban yang diharapkan kepada level kedewasaan dari orang yang melakukan ujian dan keadaan tes.

Menyiapkan Tes Essay
1.     Tentukan ada atau tidak terlalu banyak atau terlalu panjang pertanyaan untuk orang yang melakukan ujian untuk menjawab dalam waktu yang tersedia.
2.     Jika beberapa pertanyaan essay akan diberikan, berikan jarak dari kerumitan dan tingkat kesulitan di dalam pertanyaan.
3.     Dalam banyak keadaan, semua orang yang melakukan ujian akan menghendaki untuk menjawab pertanyaan yang sama
4.     Tulislah bentuk umum dari petunjuk seluruh tes

Pemberian Skor Item Essay
1.     Tentukan kemajuan kualitas apa yang dipertimbangkan dalam menilai kecukupan dari sebuah jawaban pada masing-masing pertanyaan.
2.     Siapkan sebuah jawaban yang mengarahkan atau bentuk jawaban penunjukan poin apa yang akan mencakup  untuk menerima mata ujian.
3.     Bacalah semua jawaban-jawaban untuk satu pertanyaan sebelum melanjutkan ke pertanyaan selanjutnya.
4.     Setelah pemberian skor pada jawaban dari satu pertanyaan untuk semua lembar, acaklah lembaran  sebelum memulai untuk memberikan skor  pertanyaan selanjutnya
5.     Berikan angka lembaran hampir tanpa nama selagi mungkin
6.     Tulislah komentar  dan perbaikan kesalahan  di dalam jawaban pada pertanyaan essay







No comments:

Post a Comment